Free Web Site - Free Web Space and Site Hosting - Web Hosting - Internet Store and Ecommerce Solution Provider - High Speed Internet
Search the Web
MATERI-1: MANUSIA SEBAGAI OBJEK PENELITIAN  

PENELITIAN PENYAKIT SIPHILIS DI TUSKEGEE, ALABAMA

 

Oleh: Dina Datu, Novita, Christine Juliana, Dhanang.P

  

 

EKSPERIMEN PADA MANUSIA

 

Eksperimen pada manusia sebagai medianya sudah berlangsung jauh sebelum masehi, pada waktu itu masih menggunakan metode coba-salah (trial and error). Pada perkembangan selanjutnya para ahli sudah mengetahui metode-metode yang dipergunakan yang berasal dari pendahulunya, sehingga kesalahan fatal yang diakibatkan dari proses penelitiannya bisa diminimalkan. Penelitian klinis yang menggunakan manusia sebagai obyek penelitian merupakan cara pengukuran definitif yang paling sensitif untuk mengetahui efektivitas suatu senyawa, dimana melibatkan pengukuran respon suatu organisme (manusia) dengan senyawa yang diuji.

 

Penelitian secara klinis membutuhkan serangkaian tes yang sangat kompleks, dimana penelitian tidak hanya dilakukan pada hewan yang diinfeksi dengan suatu bibit penyakit tertentu, akan tetapi penelitian serupa juga diuji cobakan pada manusia, hal ini disebabkan karena :

 

  • Antara hewan dan manusia memberikan respon yang berbeda terhadap stimulus yang sama.

  • Hasil penelitian jangka panjang pada sejumlah besar hewan percobaan, sering kali tidak dapat menggantikan hasil penelitian jangka pendek pada sekelompok kecil manusia.

  • Belum aadnya model eksperimen pada hewan untuk penyakit tertentu.

  • Adanya keuntungan yang didapat bagi kemajuan ilmu kedokteran dari penelitian pada manusia yang dilakukan dengan baik serta resiko yang dapat dipertanggung jawabkan.

Dengan adanya perkembangan ilmu kedokteran, manusia banyak digunakan dalam berbagai macam eksperimen baik diluar maupun didalam laboratorium tanpa mengindahkan nilai-nilai etis pada manusia. Fakta dunia kedokteran mengungkapkan rahasia dari eksperimen pada manusia pada abad pertengahan. Pada tahun 1923 Adolf Hitler dijebloskan kepenjara. Dalam penjara tersebut ia menulis buku Mein Kampf (perjuanganku) yang isinya tentang paham NAZIisme. NAZI  menganggap bangsa Yahudi sebagi musuhnya yang telah menyengsarakannya. Pada perang dunia II (1939-1945) banyak orang Yahudi yang dijebloskan dalam penjara sebagai tahanan dan siap untuk dieksekusi. Dengan menggunakan samaran dunia sains, ribuan orang Yahudi mendapatkan ajalnya sebagai bahan percobaan oleh NAZI. Percobaan yang dilakukan oleh para ilmuwan NAZI, yaitu dengan mengurangi pasokan oksigen untuk simulasi efek ketinggian, transfusi darah, transplantasi organ tubuh manusia, menginfeksikan kolera dan agen-agen penyakit pada manusia, serta sterilisasi pada manusia untuk mengendalikan populasi penduduk[1]. Dari sekian banyak eksperimen yang dilakukan dengan media manusia, NAZI tanpa ragu dan segan untuk melakukannya tanpa memperhatikan nilai etis manusia dan hak asasi manusia.

 

Siphilis merupakan salah satu penyakit seks tertua dan paling berbahaya sebelum AIDS muncul, yang paling menonjol pada abad ke-16 sampai abad ke-20. Sebenarnya tidak ada yang mengetahui darimana datangnya penyakit tersebut dan tidak ada daerah yang mengakui sebagai tempat asal penyakit siphilis. Sampai kini beberapa ahli sejarah mempertahankan pendapat bahwa siphilis disebarluaskan di Eropa dalam bentuk wabah oleh para tentara dan para pelaut jaman itu, sedangkan orang lain berpendapat bahwa penyakit tersebut dibawa orang Spanyol dari Amerika. Sebenarnya kerahasiaan tidak hanya meliputi asal mula penyebaran penyakit tetapi juga cara-cara perkembangan dan sebab menghilangnya.

 

Pada tahun 1932 di Tuskegee, Alabama 600 laki-laki dijadikan bahan eksperimen untuk mengetahui penyakit siphilis yang diakibatkan oleh T. Pallidium dan resikonya terhadap tubuh manusia, serta cara pengobatannya. Dokter yang berasal dari Amerika bernama Taliaferro Clark (Head of The Public Healt Service) yang mempelopori percobaan di Tuskegee, Alabama menginfeksi 399 orang laki-laki dengan kuman siphilis dan 201 orang laki-laki sebagai kontrol. Alasan mereka menggunakan penduduk lokal, karena penduduk lokal tidak tahu menahu mengenai apa yang mereka lakukan, apalagi ditambah kondisi penduduk lokal yang tingkat kemiskinan dan kebodohannya masih relatif tinggi. Hampir selama 40 tahun eksperimen pada manusia di Alabama tidak diketahui oleh publik. Pada tahun 1972 kalangan pers membuka rahasia tersebut dan membeberkanya kepada publik dan menuntut adanya penyelesaian kasus tersebut. Banyak tuntutan yang dilontarkan kepada pemerintah pada saat itu seperti tentang masalah rasialis (mengapa kulit hitam yang menjadi subyek penelitian), hak asasi manusia dan etika medis.  Tujuan dari penelitian siphilis yakni mengetahui pengaruh Treponema pallidium terhadap tubuh manusia, resiko dan pengobatannya.

 

Siphilis merupakan penyakit infeksi yang disebabkan oleh T. pallidum dan dapat menyerang semua organ yang ada didalam tubuh manusia terutama sistem kardiovaskular, otak dan susunan saraf. T. pallidium merupakan bakteri berbentuk spiral panjang, tipis, bergulung secara heliks, berbentuk spiral berukuran lebar kira-kira 0,2µm dan panjang 5-15µm. Spiralnya melilit teratur berjarak 1µm satu sama lain. Organisme ini bergerak secara aktif terus-menerus berputar mengelilingi sumbu panjang spiral. Sumbu panjang spiral biasanya lurus tetapi kadang-kadang dapat bengkok, sehingga pada suatu saat organisme ini membentuk lingkaran yang utuh kemudian kembali ke posisi lurus yang normal. T. pallidium memiliki selubung luar atau pelapis glikosaminoglikan. Bagian dalam terselubung adalah selaput luar yang mengandung peptidoglikan dan menjaga keutuhan struktur dari organisme. Infeksi pada manusia biasanya disebabkan oleh kontak seksual, kira-kira 30% infeksi jenis siphilis berkembang secara spontan sampai sembuh sempurna tanpa pengobatan, 30% yang tidak diobati tetapi terinfeksi akan tetap laten. Pada kasus di Alabama para ilmuwan dengan sengaja menginjeksikan sejumlah bakteri T. pallidum kedalam tubuh masyarakat di Alabama. Bakteri tersebut diperoleh dari orang yang sebelumnya telah terinfeksi secara alamiah oleh T. pallidium melalui selaput mukosa kemudian masuk kedalam sistem peredaran darah

 

T. pallidium sekali masuk kedalam tubuh, bakteri tersebut menempel atau melekatkan diri pada sel inang kemudian berkembang biak dan menyebar langsung melalui jaringan atau lewat sistem getah bening menuju aliran darah. Infeksi ini dapat bersifat sementara atau menetap dan memungkinkan bakteri ini untuk menyebar ke dalam tubuh dan mencapai jaringan yang cocok bagi perkembangbiakannya.

 

T. pallidium dalam tubuh berkembang dalam tiga tahap: Tahap pertama muncul bintil-bintil bagaikan jerawat yang tidak sakit disebut dengan chancre (borok). Pada laki-laki borok ini biasanya muncul di zakar dan pada perempuan muncul di leher rahim dan kadang-kadang di payudara. Tahap ini terjadi selama 2-6 minggu setelah infeksi. Tahap kedua selama 2-6 minggu sesudah chancre sembuh maka timbullah bintik-bintik merah (di kulit, telapak tangan, [2]telapak kaki dan selaput atau membran). Penderita pada umumnya merasa kurang enak badan, nafsu makan berkurang, sakit kepala dan demam. Tahap ketiga atau tahap latent merupakan tahap dimana penyakit menjadi pasif selama waktu tertentu. Penyakit ini menyerang jantung dan sistem saraf (otak) yang mengakibatkan kerusakan mental karena susunan saraf telah terganggu, kelumpuhan karena terganggunya saraf yang berperan didalam koordinasi pergerakan tubuh, yang mengakibatkan kematian, karena organ-organ dalam tubuh banyak yang tidak berfungsi sebagaimana mestinya.

 

Penyakit siphillis dapat ditularkan melalui hubungan sex, bila salah satu pasangan tersebut terinfeksi kuman siphillis. Akibat tragis dari siphilis yang tidak diobati pada ibu hamil ialah penularan penyakit itu ke janin. Wanita hamil penderita siphilis dapat menularkan T. pallidium melalui plasenta mulai kira-kira minggu kesepuluh sampai limabelas kehamilan. Beberapa janin yang terinfeksi akan mati dan mengakibatkan keguguran, lainnya dapat hidup tetapi menunjukkan tanda-tanda siphilis kongenital. Pada sifilis kogenital tidakterdapat sifilis stadium I. Sifilis kongenital dibagi menjadi sifillis kongenital dini, lanjut, dan stigmata. Sifilis kongenital dini dapat muncul beberpa minggu (3 minggu) setelah bayi dilahirkan. Kelainan berupa papul dengan skuama yang menyerupai sifilis stadium II. Kelainan pada selaput lendir berupa sekret hidung yang sering tercampur darah, sedangkan kelainan pada tulang terutama tulang panjang berupa osteokondritis yang khas pada foto Rontgen. Sifilis kongenitalm lanjut terdapat pada usia lebih dari 12 tahun. Manifestasi klinis baru ditemukan pada usia 7-9 tahun dengan adanya trias Huthinson, yakni kelainan pada mata, ketulisn N VIII, serta kelainan tulang tibia dan frontalis. Sedangkan sifilis kongenital stigma terlihat pada sudut mulut berupa garis-garis yang jalannya radier, gigi molar pertama berbentuk seperti murbai, dan penonjolan tulang frontal kepala (frontal bossing).

 

Dalam kasus ini, ilmuwan secara sengaja membohongi masyarakat di Alabama bahwa Ia tidak menginfeksikan kuman siphilis itu pada mereka. Akan tetapi menawarkan bantuan pengobatan (pemberian makanan Cuma-cuna, dan asuransi jiwa selama masa penyembuhan) kepada para korban dan menyakinkan mereka bahwa tidak ada yang bisa mengobati mereka selain ilmuwan tersebut.

 

Selama pengobatan, para korban diinjeksikan dengan komponen arsenial, bismut dan merkuri. Komponen ini terkandung dalam obat-obatan yang dipakai dalam pengobatan siphilis, tetapi ini kurang efektif jika dibandingkan dengan menggunakan penisilin yang ditemukan pada tahun 1940 sebagai antibiotik untuk mengobati siphilis. Cara kerja penisilin yakni penisilin mengikat obat pada reseptor sel atau protein pengikat penisilin (PBP) dan beberapa diantaranya merupakan enzim dalam reaksi transpeptidasi. Pada setiap sel dapat ditemukan 3 sampai 6 PBP. Setelah molekul penisilin melekat pada resptor, sintetis peptidoglikan dihambat sehingga transpeptidasi akan tertahan. Tahap akhir peristiwa bakterisida adalah penyingkiran atau penginaktifan suatu penghambat enzim autolisis dan mengakibatkan lisis sel. Organisme kekurangan fungsi autolisis hanya dihambat tetapi tidak dimatikan oleh obat β-laktan dan organisme tersebut toleran. Karena pembentukan dinding sel yang aktif merupakan syarat kepekaan terhadap penisilin, mikroorganisme yang metabolisme tidak aktif, bentuk L, atau mikroplasma tidak dipengaruhi penisilin.

 

Akan tetapi penggunaan penisilin ini memberikan efek biologis kepada tubuh, diantaranya terjadi komplikasi pada organ tubuh, alergi dan keracunan karena diberikan tidak sesuai dengan aturan penggunaannya serta mengakibatkan bakteri menjadi resisten. Dan hasil tersebut juga harus dibayar mahal dengan mengorbankan penduduk lokal, sebanyak 120 penduduk laki-laki meninggal akibat komplikasi ditimbulkan oleh penyakit siphillis, 40 perempuan ikut terinfeksi dan 19 anak-anak yang dilahirkan cacat dan mengalami kelainan.

 

Pengobatan siphillis sekarang dapat dilakuakan dengan pemberian antibiotik :

 

1.   Untuk Siphillis Primer dan Sekunder dengan pemberian:

  • Penisilin benzatin G dosis 4,8 juta unit injeksi intramuskular (2,4 juta unit/kali) dan diberikan satu kali seminggu.

  • Penisilin prokain dalam aqua dengan dosis 600.000 unit injeksi intramuskular sehari selama 10 hari.

  • Penisilin prokain + 2 % aluminium monostearat, dosis total 4,8 juta unit, diberikan 2,4 juta unit / kali sebanyak 2 kali seminggu.

2. Siphillis Laten

  • Penisilin benzatin G dosis total 7,2 juta unit.

  • Penisilin G prokain dalam aqua dengan dosis total 12 juta unit (600.000 unit sehari).

  • Penisilin prokain + 2 % aluminium monostearat, dosis total 7,2 juta unit (diberikan 1,2 juta unit/kali, 2 kali seminggu).

 

Berdasarkan kasus di Tuskege, Alabama pada tanggal 16 mei  1972 di gedung putih, Bill Clinton meminta maaf atas kejadian Tuskegee di Alabama. Clinton meminta maaf kepada seluruh korban berserta seluruh keluarga korban. Clinton juga mengalokasikan dana sebesar $200.000 untuk membantu Universitas Tuskegee Alabama membangun pusat penelitian dan perawatan kesehatan. Bagi para korban Tuskegee juga diberi santunan sebesar sepuluh juta dolar amerika.

 

PANDANGAN ETIS TERHADAP PENELITIAN DI TUSKEGEE

 

Pandangan agama

Penelitian pada manusia bertentangan dengan ajaran agama karena melanggar hak-hak Tuhan dan tidak menghormati ciptaan Tuhan. Menurut pandangan kristiani, manusia merupakan makhluk ciptaan yang segambar dengan Allah, berarti bahwa kebaikan eksistensi manusia dan seluruh alam ciptaan harus menjadi asumsi dasar positif dalam setiap pertimbangan dan penilaian etis. Asumsi dasar positif dapat dibagi menjadi dua yaitu bersifat afirmatif dan imferatif. Afirmatif artinya menegaskan apa yang menjadi kenyataan asasi di balik semua kenyataan (“the really real”). Sedangkan imferatif artinya kita terima sebagai suatu yang “harus” dan “wajib” yang menunutun tindakan kita. 

 

Pandangan medis

Kurangnya informasi mengenai  penelitian siphillis yang diberikan ilmuwan kepada masyarakat di Tuskegee sebagai objek percobaan tidaklah etis karena tidak adanya kesepakatan yang diperoleh dari objek untuk mengikuti penelitian. Hal ini bertentangan dengan Informed consent dari salah satu etika kedokteran yang ada. Informed consent menyangkut adanya kesepakatan antara kedua belah pihak yang bebas dari paksaan, dan informasi baik dari segi teknologi yang digunakan, resiko, keuntungan percobaan tujuan, tujuan jalannya penelitian serta riset biomedis dengan obyek manusia hanya boleh dilakukan oleh orang yang secara ilmiah memenuhi syarat dan dibawah pengawasan seorang tenaga medis yang mempunyai kompetensi klinis dan kemungkinan perasaan sakit.

 

Menginjeksikan manusia yang sehat dengan bibit penyakit dari orang yang sakit sangat tidak etis karena secara tidak langung membuat orang tersebut menderita suatu penyakit. Pemberian antiboitik pada kasus siphilis diatas tanpa memperhatikan efek samping, dosis dan usia termasuk tindakan yang tidak etis karena sejalan dengan perkembangan dan penggunaannya dapat meyebabkan bakteri patogen (T. Pallidium) menjadi resisten terhadap antibiotik, karena tidak hanya bakteri patogen sebagai target antibiotik tersebut, tetapi juga mikro organisme lain yang memiliki habitat yang sama dengan mikroorganisme target. Seperti Escherichiacoli, Klebsiella dan Salomella.

 

Pandangan hukum

Dari beberapa kasus diatas dianggap sah-sah saja karena pada saat itu belum ada peraturan atau hukum yang mengatur tentang etika kedokteran. Pada saat sekarang, dengan adanya peraturan dan hukum yang berlaku yang melindungi hak asasi manusia kegiatan penelitian yang menggunakan manusia sebagi obyeknya harus memenuhi dua kriteria yang mutlak diperlukan yaitu kriteria kepatuhan dan kriteria persetujuan  (hitam diatas putih). Dari sudut hukum, sebelum percobaan dilakukan objek harus mengerti inti atau esensi  dari eksperimen tersebut dan mengerti resiko yang mungkin terjadi. Seandainya orang tidak mengerti esensi dan resiko eksperimen maka obyek tidak boleh diikut sertakan dalam suatu eksperimen. Suatu persetujuan dikatakan sah secara hukum jika informasi yang diberikan kepada orang percobaan yang ada hubungannya dengan eksperimen. Jadi informasi mutlak menjadi syarat sebagai dasar hukum untuk memenuhi kriteria persetujuan informasi kepada orang percobaan. Dengan demikian perbuatan yang menimbulkan rasa sakit atau luka kepada orang lain yang merupakan upaya untuk mencapai tujuan tertentu dikategorikan sebagai tindakan penganiyaan, sebagaimana dirumuskan dalam pasal 351 KUHP.

 

Pandangan sosial

Alasan dari penelitian menggunakan penduduk lokal karena penduduk lokal dianggap tidak tahu menahu mengenai apa yang mereka lakukan, apalagi ditambah kondisi penduduk lokal yang tingkta kemiskinan dan kebodohan masih relatif tinggi. Tindakan ini merupakan tindakan yang tidak etis karena manusia itu memiliki derajat yang sama, memiliki suatu hak dasar yaitu hak kebebasan untuk memilih dan menentukan kehidupannya, Disamping itu, sikap demikian merupakan yang tidak bemoral atau tidak berprikemanusiaan. Secara umum masyarakat menganggap penelitian yang menggunakan manusia sebagai obyek penelitian sangat bervariasi. Ada kalangan yang berpendapat sah-sah saja, asalkan sesuai dengan aturan main yang berlaku. Ada juga kalangan masyarakat yang menolak hal tersebut dan menganggap telah menyalahi tata krama atau norma-norma tertentu. Dari berbagai pandangan sosial mengenai sikap etis dalam menggunakan  manusia sebagai bahan eksperimen dalam penelitian, tergantung dari mana masyarakat tersebut memandang. Bisa dikatakan bahwa pandangan etis dari penelitian yang menggunakan manusia sebagai obyeknya bila dilihat secara sosial akan sangat bervariasi tergantung siapa dan bagai mana latar belakang masyarakat.

 

KESIMPULAN

Pandangan etis terhadap pengambilan keputusan etis mengenai eksperimen yang menggunakan manusia sebagai medianya berbeda-beda, tergantung dari sudut pandang mana pengambilan keputusan etis tersebut. Hukum sebagai salah satu dari sudut pandang tersebut dapat menjadi solusi bagi setiap pengambilan keputusan etis. Setiap pengambilan keputusan etis harus tetap memperhatikan tentang etika kehidupan dan dapat dipertanggungjawabkan kebenarannya.

 

 

DAFTAR PUSTAKA

  • Abercrombie,M, Hickman, M, Johnson, M.L, M, Thain.1993. Kamus Lengkap Biologi. Erlangga. Jakarta.

  • Abu Al-Soud.W, Jonsson,L.J. Radstrom,P.2000. Identification and Characterization of Immunoglobulin G in Blood as a Major Inhibitor of Diagnostic PCR.Journal of Clinical Microbiology, 38, 345-350.

  • Ameln,F.1991.Hukum Kedokteran.Grafikatama Jaya.jakarta.

  • Burstain,J.M, Grimpel,E. Lukehart,S.A, Norgard,M.V, Radolf,J.D.1991. Sensitive Detection of Treponema pallidum by Using the Polymerase Chain Reaction. Journal of Clinical Microbiology, 62-69.

  • Grimprel.E, Sanchez.P.J, Wendel.G.D, Burstain,J.M, McCraken,G.H, Radaolf,J.D, Norgard.M.V.1991. Use of Polymerase Chain Reaction and Rabbit Infectivity Testing To Detect Treponema pallidum in Amniotic Fluid, Fetal and Neonatal Sera and Cerebrospinal Fluid. Journal of Clinical Microbiology,1771-1778.

  • Koolman,J and Heinnichrohm, K. 1995. Atlas Berwarna dan Teks Biokimia. Hipokrates. Jakarta.

  • Liu.H, Rodes.B, Chen,C.Y, Steiner,B. 2001. New Tests for Syphilis: Rational Design of a PCR Method for Detection of Treponema pallidum in Clinical Specimens Using Unique Regions of the DNA Polymerase I Gene. Journal of Clinical Microbiology, 39, 1941-1946.

  • Putra, S.T, Soedibjo, S.A, Erwin, S, Alan, R.T, Chairil, H, Kusdijanto, Ahmad, T.S, Faisal, Y, Laurentia, L.P.2000.Kapita Selekta Kedokteran.Media Aesculapius Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia.Jakarta.

  • Samil,R.S.2001.Etika Kedoteran Indonesia. Yayasan Bina PustakaSaiwono Prawirohardjo.Jakarta.

  • Schoot,E and Syah, D.1994. Kamus Kedokteran. Rineka. Jakarta.

  • Wicher.K, Noordhoek,G.T, Ambruscato.F, Victoria.W.K. 1992. Detection of Treponema pallidum in Early Syphilis by DNA Amplification. Journal of Clinical Microbiology, 497-500.

  • Yang chung.K, Geol Lee.M, Bock Lee,J. 1994. Detection of  Treponema pallidum by Polymerase Chain Reaction in The Cerebrospinal Fluid of Syphilis Patient. Yonsei Medical Journal, 35, 190-195.


 


[1] Transfusi darah adalah  transfusi darah utuh  atau komponen darah langsung kedalam aliran darah, Abercrombie, dkk.1993. Transplantasi adalah transfer buatan suatu bagian organisme ke proses baru pada organisme yang sama atau pada organisme lain. Sinonim dengan pencangkokan. Abercrombie,1993. Sterilisasi adalah suatu keadaan yang tidak mampu menghasilkan gamet hidup dan/atau keturunan seksual, tidak sebagaimana halnya individu normal. Abercrombie,dkk.1993.

[2] Glikosaminoglikan adalah suatu golongan heteropolisakarida bersifat asam dan mempunyai komponen khas berupa gula amino dan asam glukuronat atau asam iduironat.Jan koolman dan Klaus.1995. Keratitis adalah peradangan kornea mata, tepatnya jaringan yang menutupi sisi mata dan selaput pelangi. Edmund dan Djalinus,1994. Periostistis adalah tenggorokan yang membesar akibat suatu penyakit. Sungguh, A.1979. Saddle nose adalah suatu penyakit kulit yang menular serta menimbulakn bercak-bercak merah di kulit. Sungguh,A.1979.



©2004 Bidang Flexible Learning

Pusat Pelayanan Pengajaran dan Multimedia

Universitas Kristen Satya Wacana

Gedung E Lt. 2 - Telp (0298) 321212 Ext. 349